Minyak Esensial

— Diupdate Januari 29, 2023
Minyak Esensial

Minyak Esensial mungkin sudah tidak asing lagi di telinga Anda. Pasalnya senyawa aromatik ini cukup populer dan mudah ditemukan. Namun sejauh mana pengetahuan Anda tentang minyak Esensial ini? Silahkan disimak penjelasan berikut ini.

Minyak Esensial

Essential Oil atau Minyak Esensial adalah cairan yang diperoleh dari tumbuhan melalui proses ekstraksi dengan cara steam distillation atau cold pressing

Minyak esensial memiliki aroma khas dan merupakan bagian terpenting dari tumbuhan yang digunakan sebagai bahan baku dalam industri parfum, kosmetik, dan obat-obatan. 

Minyak esensial juga sering digunakan dalam aromaterapi karena dipercaya memiliki manfaat kesehatan tertentu.

Dalam penggunannya sebagai Aromaterapi minyak esensial dari tumbuhan digunakan untuk meningkatkan kesehatan fisik, mental, dan emosional seseorang. 

Minyak esensial dapat diterapkan dengan cara difusi (disemprotkan ke udara), dioleskan pada kulit, atau diminum dalam bentuk tablet atau pil. 

Menurut beberapa penelitian, minyak esensial dapat membantu menenangkan sistem saraf, meningkatkan mood, mengurangi stres, dan mengobati beberapa masalah kesehatan lainnya. 

Namun, perlu diingat bahwa aromaterapi tidak dapat dianggap sebagai pengganti terapi medis yang tepat dan sebaiknya dilakukan bersama dengan terapi medis yang telah diresepkan oleh dokter.

Manfaat Minyak Esensial

Minyak esensial memiliki banyak manfaat bagi kesehatan, tergantung pada jenis minyak esensial yang digunakan. Berikut ini beberapa manfaat minyak esensial yang terbukti secara ilmiah:

Manfaat Minyak Esensial
  1. Menenangkan sistem saraf: Beberapa minyak esensial, seperti lavender, geranium, dan ylang-ylang, dapat membantu menenangkan sistem saraf dan mengurangi stres.
  2. Meningkatkan mood: Minyak esensial seperti lemon, peppermint, dan rose dapat membantu meningkatkan mood dan mengurangi depresi.
  3. Meredakan sakit kepala: Beberapa minyak esensial, seperti peppermint, eucalyptus, dan rosemary, dapat membantu meredakan sakit kepala.
  4. Mencegah infeksi: Minyak esensial seperti tea tree, thyme, dan eucalyptus dapat membantu mencegah infeksi.
  5. Meremajakan kulit: Minyak esensial seperti frankincense, sandalwood, dan patchouli dapat membantu meremajakan kulit dan mengurangi kerutan.
  6. Meredakan masalah pernapasan: Minyak esensial seperti eucalyptus, peppermint, dan tea tree dapat membantu meredakan masalah pernapasan seperti batuk dan sesak napas.
  7. Meredakan masalah pencernaan: Minyak esensial seperti peppermint dan ginger dapat membantu meredakan masalah pencernaan seperti mulas dan mual.
  8. Meredakan sakit: Beberapa minyak esensial, seperti clove dan ginger, dapat membantu meredakan sakit.
  9. Mencegah penuaan dini: Minyak esensial seperti frankincense, sandalwood, dan patchouli dapat membantu mencegah penuaan dini dan mengurangi kerutan.

Perlu diingat bahwa manfaat minyak esensial tergantung pada jenis minyak yang digunakan, dan sebaiknya berkonsultasi dengan dokter atau aromaterapis sebelum menggunakan minyak esensial untuk mengobati masalah kesehatan tertentu.

Teknik Pembuatan Minyak Esensial

Terdapat dua teknik pembuatan minyak esensial yang paling umum digunakan, yaitu steam distillation dan cold pressing. Berikut ini adalah penjelasan singkat tentang kedua teknik tersebut:

1. Steam distillation

Teknik ini menggunakan uap air untuk menguapkan minyak esensial dari tumbuhan. Cara ini dilakukan dengan menempatkan tumbuhan dalam wadah tertutup dan mengalirkan uap air ke dalam wadah tersebut. 

Minyak esensial yang terkandung dalam tumbuhan akan terlepas dan terapung di atas permukaan uap air, kemudian dikumpulkan dan dipisahkan dari air.

2. Cold pressing

Teknik ini menggunakan tekanan mekanis untuk mengekstraksi minyak esensial dari tumbuhan. Cara ini dilakukan dengan memasukkan tumbuhan ke dalam mesin yang berfungsi untuk mengekstraksi minyak dengan cara menekan tumbuhan secara mekanis. 

Minyak esensial yang terkandung dalam tumbuhan akan terlepas dan tertampung dalam wadah yang terpisah.

Kedua teknik pembuatan minyak esensial tersebut memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Teknik steam distillation lebih efektif dalam mengekstraksi minyak esensial dari tumbuhan yang memiliki struktur seperti daun, bunga, atau batang, sedangkan teknik cold pressing lebih efektif dalam mengekstraksi minyak esensial dari tumbuhan yang memiliki struktur seperti biji atau buah.

Jenis-jenis Minyak Esensial yang Sering Digunakan

Berikut ini 10 daftar Minyak Esensial yang paling sering digunakan:

1. Lavender

Minyak esensial lavender memiliki aroma yang menenangkan dan dapat membantu mengurangi stres, menenangkan sistem saraf, dan meningkatkan tidur yang nyenyak.

2. Peppermint

Minyak esensial peppermint memiliki aroma yang segar dan dapat membantu meningkatkan mood, meredakan sakit kepala, dan meredakan masalah pencernaan seperti mulas dan mual.

Baca Juga: Peppermint Oil Palsu?

3. Lemon

Minyak esensial lemon memiliki aroma yang segar dan dapat membantu meningkatkan mood, meningkatkan konsentrasi, dan membersihkan udara.

4. Tea tree

Minyak esensial tea tree memiliki sifat antiseptik dan dapat membantu mencegah infeksi, meredakan masalah kulit seperti jerawat, dan meredakan masalah pernapasan seperti batuk dan sesak napas.

5. Eucalyptus

Minyak esensial eucalyptus memiliki aroma yang segar dan dapat membantu meredakan masalah pernapasan seperti batuk dan sesak napas, meningkatkan konsentrasi, dan mencegah infeksi.

6. Rosemary

Minyak esensial rosemary memiliki aroma yang segar dan dapat membantu meningkatkan mood, meningkatkan konsentrasi, dan meredakan sakit kepala.

7. Frankincense

Minyak esensial frankincense memiliki aroma yang lembut dan dapat membantu menenangkan sistem saraf, meningkatkan mood, dan meremajakan kulit.

8. Sandalwood

Minyak esensial sandalwood memiliki aroma yang lembut dan dapat membantu menenangkan sistem saraf, meningkatkan mood, dan meremajakan kulit.

9. Patchouli

Minyak esensial patchouli memiliki aroma yang lembut dan dapat membantu menenangkan sistem saraf, meningkatkan mood, dan meremajakan kulit.

10. Ylang-ylang

Minyak esensial ylang-ylang memiliki aroma yang lembut dan dapat membantu menenangkan sistem saraf, meningkatkan mood, dan meremajakan kulit.

Cara Mendapatkan Minyak Esensial

Cara mendapatkan minyak Esensial yang dimaksud di sini bukanlah cara Anda mendapatkannya dengan membuatnya sendiri.

Pasalnya proses pembuatan senyawa ini bisa jadi cukup rumit karena membutuhkan teknik penyulingan seperti penjelasan di atas yang tidak bisa dilakukan dengan mudah oleh setiap orang.

Jadi cara paling mudah untuk mendapatkannya yaitu dengan membeli Minyak Esensial yang sudah jadi. Ada banyak sekali toko-toko online yang menjual Minyak Esensial.

Jurnal Penelitian Tentang Minyak Esensial

Berikut ini beberapa contoh jurnal penelitian yang membahas tentang minyak esensial:

  1. "Antimicrobial activity of essential oils" (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3907101/)
  2. "Aromatherapy for symptom management in cancer care" (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4791508/)
  3. "The effects of lavender aroma on insomnia and depression in women" (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5850164/)
  4. "The effectiveness of aromatherapy in reducing anxiety in patients with coronary artery disease" (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5970209/)
  5. "The effect of essential oils on blood pressure and heart rate: A systematic review" (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC7939672/)

Perlu diingat bahwa hasil penelitian tidak selalu dapat dianggap sebagai kebenaran absolut dan sebaiknya diinterpretasikan dengan hati-hati sesuai dengan konteks yang tepat. 

Selalu berkonsultasi dengan dokter atau profesional kesehatan lainnya sebelum menggunakan minyak esensial untuk mengobati masalah kesehatan tertentu.

edit
Posting Komentar Sembunyikan Komentar

Batalkan